Kisah 1001 Malam: Jilid 7

Free sample

Pada zaman Khalifah Harun ar-Rasyid, seluruh jin di dunia ini tunduk kepada seekor Raja Diraja Jin yang berkuasa di kepulauan Waq Waq. Ia punya anak cantik bernama Putri Manar Sana. Nah, putri ini dinikahi oleh seorang manusia pengrajin emas, Hasan ash-Sha’igh al-Bashri. Petualangan lelaki asal Basrah itu dalam menjerat hati sang pujaannya, badai yang menerpa biduk rumah tangganya, serta penaklukannya terhadap Kerajaan Waq Waq yang fantastis, mengawali Kisah 1001 Malam Jilid 7 (dari malam 738 sampai 879) ini.

Selanjutnya, disajikan hikayat yang membangkitkan renungan-renungan sufistik tentang sepasang sahabat, yang satu jahat seumur hidup (Abu Qair), satunya lagi baik seumur hidup (Abu Shair). Hikayat ini mendedahkan bahwa rupanya kebaikan yang tak terbatas mampu “membunuh” kejahatan yang tak terbatas. Diangkat pula hikayat perselingkuhan seorang istri Yahudi—suaminya juga Yahudi—dengan lelaki Nasrani. Hikayat ini membuka kedok tabiat buruk bangsa Yahudi yang terkenal dalam al-Qur’an, yakni demi keselamatan, kesenangan, dan keuntungan dirinya, mereka mampu melakukan apa saja, termasuk sesuatu yang bertentangan dengan hati nuraninya sendiri.

Terakhir, dibentangkan kisah tentang saudagar bersahaja asal Mesir, Tajuddin, yang putranya, Nuruddin, terperosok dalam gemerlap kehidupan kawula muda yang melanggar batas-batas agama dan tradisi. Padahal, mulanya ia seorang pemuda yang tak akan melakukan apa pun tanpa diperintahkan oleh Allah Swt. dan tanpa izin dari orang tuanya. Ia lantas dihukum oleh Tuhan dengan “dibuang” ke kota jauh Iskandariah. Tetapi, ini bukan akhir hidupnya, justru permulaan dari petualangannya. Hal-hal fantastis apakah yang akan ia hadapi? Jilid ini akan menjawabnya.


Read more
Collapse
Loading...

Additional Information

Publisher
DIVA PRESS
Read more
Collapse
Pages
532
Read more
Collapse
ISBN
9786023915828
Read more
Collapse
Read more
Collapse
Best For
Read more
Collapse
Language
Indonesian
Read more
Collapse
Genres
Young Adult Fiction / Fantasy / Historical
Young Adult Fiction / Historical / General
Read more
Collapse
Content Protection
This content is DRM protected.
Read more
Collapse

Reading information

Smartphones and Tablets

Install the Google Play Books app for Android and iPad/iPhone. It syncs automatically with your account and allows you to read online or offline wherever you are.

Laptops and Computers

You can read books purchased on Google Play using your computer's web browser.

eReaders and other devices

To read on e-ink devices like the Sony eReader or Barnes & Noble Nook, you'll need to download a file and transfer it to your device. Please follow the detailed Help center instructions to transfer the files to supported eReaders.

Tsamud adalah suku yang merupakan bagian dari bangsa Arab oleh ahli sejarah dan ada pula yang menggolongkan mereka ke dalam kaum Yahudi. Kaum ini tinggal di dataran bernama "Al Hijr" terletak antara Hijaz dan Syam yang dahulunya termasuk jajahan dan dikuasai oleh suku Aad yang telah binasa karena dilanda angin topan yang dikirim oleh Allah sebagai pembalasan atas pembangkangan dan pengingkaran mereka terhadap dakwah dan risalah Hud.

Kemakmuran dan kemewahan hidup serta kekayaan alam yang dahulu dimiliki dan dinikmati oleh suku Aad telah diwarisi oleh kaum Tsamud. Tanah-tanah yang subur yang memberikan hasil berlimpah ruah, binatang-binatang perahan dan ternak yang berkembang biak, kebun-kebun bunga yag indah, bangunan rumah-rumah yang didirikan di atas tanah yang rata dan dipahatnya dari gunung. Semuanya itu menjadikan mereka hidup tenteram, sejahtera, dan bahagia, merasa aman dari segala gangguan alam dan mengaku bahawa kemewahan hidup mereka akan kekal bagi mereka dan anak keturunan mereka.

Kaum Tsamud tidak mengenal Tuhan. Tuhan mereka adalah berhala-berhala yang mereka sembah dan puja, kepadanya mereka berkorban, tempat mereka meminta perlindungan dari segala bala dan musibah dan mengharapkan kebaikan serta kebahagiaan. Mereka tidak dapat melihat atau memikirkan lebih jauh dan apa yang dapat mereka jangkau dengan pancaindera.

Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang tidak akan membiarkan hamba-hamba-Nya berada dalam kegelapan terus-menerus tanpa diutusnya pesuruh di sisi-Nya untuk memberi penerangan dan memimpin mereka keluar dari jalan yang sesat ke jalan yang benar. Demikian pula Allah tidak akan menurunkan azab dan seksaan kepada suatu umat sebelum mereka diperingatkan dan diberi petunjukkan oleh-Nya dengan perantara seorang yang dipilih untuk menjadi utusan dan rasul-Nya. Sunnatullah ini berlaku pula kepada kaum Tsamud, yang kepada mereka telah diutuskan Nabi Saleh seorang yang telah dipilih-Nya dari suku mereka sendiri, dari keluarga yang terpandang dan dihormati oleh kaumnya, terkenal tangkas, cerdik, pandai, rendah hati dan ramah-tamah dalam pergaulan.

Dikenalkan mereka oleh Nabi Saleh kepada Tuhan yang sepatutnya mereka sembah, Tuhan Allah Yang Maha Esa, yang telah mencipta mereka, menciptakan alam sekitar mereka, menciptakan tanah-tanah yang subur yang menghasilkan bahan-bahan keperluan hidup mereka, mencipta binatang-binatang yang memberi manfaat dan berguna bagi mereka dan dengan demikian memberi kepada mereka kenikmatan dan kemewahan hidup dan kebahagiaan lahir dan batin. Tuhan Yang Esa itulah yang harus mereka sembah dan bukan patung-patung yang mereka pahat sendiri dari batu-batu gunung yang tidak berkuasa memberi sesuatu kepada mereka atau melindungi mereka dari ketakutan dan bahaya.

Nabi Saleh memperingatkan mereka bahwa ia adalah seorang daripada mereka, terjalin antara dirinya dan mereka ikatan keluarga dan darah. Mereka adalah kaumnya dan sanak keluarganya dan dia adalah seketurunan dan sesuku dengan mereka. Ia mengharapkan kebaikan dan kebajikan bagi mereka dan sesekali tidak akan menjerumuskan mereka ke dalam hal-hal yang akan membawa kerugian, kesengsaraan dan kebinasaan bagi mereka. Ia menerangkan kepada mereka bahwa dia adalah pesuruh dan utusan Allah, dan apa yang diajarkan dan didakwahkan kepada mereka adalah amanat Allah yang harus dia sampaikan kepada mereka untuk kebaikan mereka semasa hidup dan sesudah mereka mati di akhirat kelak...

Terjemahan Dan Makna Surat 02 Al Baqarah (Sapi Betina) The Cow Edisi Bilingual Dalam Bahasa Inggris Dan Bahasa Indonesia. 


Surah Al-Baqarah (bahasa Indonesia: "Sapi Betina") adalah surah ke-2 dalam Al-Qur'an. Surah ini terdiri dari 286 ayat tergolong surah Madaniyah. Surah ini merupakan surah dengan jumlah ayat terbanyak dalam Al-Qur'an. Surah ini dinamai al-Baqarah yang artinya Sapi Betina sebab di dalam surah ini terdapat kisah penyembelihan sapi betina yang diperintahkan Allah SWT kepada Bani Israil.


Surah ini juga dinamai Fustatul Qur'an (Puncak Al-Qur'an) karena memuat beberapa hukum yang tidak disebutkan dalam surah yang lain. Dinamai juga surah Alif Lam Mim karena ayat pertama di surah berisi tiga huruf arab yakni Alif, Lam, dan Mim.


The Cow or Surah al-Baqarah is the second and longest chapter (Surah) of The Noble Qur'an. It consists of 286 verses. It is a Medinan surah, that is to say that it was revealed at Medina after the Hijrah, with the exception of a few verses which Muslims believe was revealed during the Farewell Pilgrimage, the last Hajj of Prophet Muhammad SAW. This is the longest Surah in The Noble Quran. 


It was the first Surah to be revealed at Medina, but different verses were revealed at different times, covering quite a long period so much so that the verses with regard to riba (interest or usury) were revealed in the final days of Prophet Muhammad SAW, after the conquest of Makkah (Maariful Quran). Verse 281 in this chapter was the last verse of The Noble Quran to be revealed, on the 10th of Dhul al Hijjah 10 A.H., when Prophet Muhammad SAW was in the course of performing his last Hajj, and only 80 or 90 days later he died (Qurtubi). Surah al-Baqarah enjoins fasting on the believer during the holy month of Ramadan.

©2019 GoogleSite Terms of ServicePrivacyDevelopersArtistsAbout Google|Location: United StatesLanguage: English (United States)
By purchasing this item, you are transacting with Google Payments and agreeing to the Google Payments Terms of Service and Privacy Notice.